Terbang Naik Qatar Airways dari Jakarta ke Belanda di Masa Pandemik

naik qatar airways

Traveling kali ini rasanya spesial banget! Nggak cuma jalan-jalan biasa tapi bisa pergi ke Eropa untuk pertama kalinya! Yang bikin lebih spesial adalah perasaan ngeri-ngeri sedep karena pergi di masa pandemik. Untungnya terbang naik Qatar Airways berasa aman banget.

Ngelanjutin cerita kemarin, setelah akhirnya mendapatkan sweetheart visa Belanda akhirnya bisa berangkat ke Belanda pada tanggal 27 November 2020. Deg-degan nggak sih buat pergi? BANGET!!

Perasaan sebelum berangkat bener-bener excited tapi juga takut, karena gimana ya kalau di pesawat orang-orang pada nggak taat peraturan, ada social distancing nggak ya? Duh, kalau sampe kenapa-kenapa sebelum berangkat gimana ya?

Semua perasaan itu campur aduk banget. Ditambah lagi sebelum berangkat ke airport baru sadar kalau kartu ATM ilang dan ternyata ketelen di mesin ATM H-1! Bodohnya mas-mas CS bank nya malah nyuruh ngeblokir rekening bukan cuma blokir kartu saja.

But the show must goes on. Jadi tetaplah saya berangkat ke Belanda dengan tekat yang kuat dan berdoa yang banyak. Nggak boleh lupa loh untuk mengucap syukur, terutama bersyukur dikasih kesehatan dan bisa pergi ke Belanda di saat seluruh dunia dan orang sedang pusing-pusingnya.

Yah, kalau nggak gara-gara LDR juga mungkin nggak senekat ini. Love comes first? Nggak juga sih, healthy comes first!

Langsung aja deh aku cerita gimana drama ke Belanda naik Qatar Airways. Bukan Stella Marline namanya kalau di airport nggak ada drama. (Antara sedih dan bangga)

Ke Belanda naik Qatar Airways

Naik Qatar Airways

Setelah pamitan sama orang tua, om dan tante, akhirnya naik taksi online ke airport. Perjalanan lancar dan ketika sampai di T3 cuma gate 3 saja yang dibuka untuk masuk. Sampai di airport sekitar jam 19:45 tapi ternyata baru bisa check-in sekitar pukul 21:00.

Kondisi airport rame! Serius deh, antrian check-in pada panjang-panjang di beberapa counter. Suasanya berasa agak horor karena nggak semua lampu nyala dan AC juga hanya beberapa yang nyala.

Nggak terlalu banyak social distancing tapi masih nggak padet-padet banget. So, ok lah. Masih lumayan berasa aman.

Drama Check-In

Naik Qatar Airways
apa kabar bagasi?

Pas check-in diminta buat nunjukin semua dokumen-dokumen pendukung selain passport. Jadi buat yang mau berangkat dengan LDR Visa, please make sure kalau kalian siapin; kopian surat sponsor, surat dari orang ketiga, surat undangan, sama foto dengan pasangan.

Kemarin masnya minta saya tunjukin semua dan dia foto satu-satu sebagai dokumentasi Qatar Airways katanya. Mungkin buat pertanggung jawaban juga kali ya ketika mereka print boarding pass.

Setelah semua selesai masnya minta saya timbang bagasi. JENG JENG! Koper saya beratnya 33kg sedangkan yang dibolehkan hanya 30kg. Nggak cuma itu saja sodara-sodara, tapi ransel beratnya 15kg! Sedangkan yang diperbolehkan hanya 7kg wkakaka. Di tanya, apakah saya bayar $500/kg atau gimana?

Saya bilang, “mas ini semua baju dingin, saya pake aja ya. di ransel isinya laptop MacBook Pro 13inch memang berat”. Akhirnya masnya setuju untuk saya keluar barisan dan beresin koper DITAMBAH GA BOLEH DIBAWA RANSELNYA.

Saya akhirnya mengeluarkan winter coat yang super berat dan sampai hari ini baru kepakai satu kali wakakkaa (hati ini menangis bund). Ternyata setelah dikeluarin berat bagasi sisa 31,5kg. Akhirnya mas nya kasihan dan dibolehin.

Sisa barang gimana dong jeung? Tenang aja, ditenteng dong bund. Pernah liat tukang angkat koper di Kereta? Kurang lebih waktu itu saya begitu hanya ditambah pemanis dengan winter jacket and winter coat tentunya tidak lupa dengan syall. Yah kurang lebih gambarannya seperti snow woman ditambah boneka beruang, laptop dan barang-barang lainnya yang saya tenteng.

Drama Setelah Imigrasi

Ternyata Jakarta terlalu mencintai saya dan ingin membuat saya terkesan sekali dengan hari terakhir saya di Jakarta di tahun 2020. Kok gitu? Iyaaaa, salah gateeee booo!

Tau dong T3 sebesar apa? Dengan penampilan snow woman kuli saya membaca boarding pass yang ada tulisan gate 2 nya. Jadi, ngesot lah saya ke gate 2 dengan perjuangan yang sangat berat.. Asli berat banget dan aus, cape, maskeran, PANAS, semua jadi satu lah.

Ternyata sampai di gate 2 isinya kok Garuda ke Frankfurt kalau nggak salah. Bingung dong saya.. Tanya-tanya orang mereka pun bingung.

Ternyata Qatar Airways ada di Gate 7 bukan 2. Hati ini hancur berkeping-keping bund. CAPEK

Akhirnya ya udah, snow woman kuli ngesot lagi ke gate 7. Asli ya, itu diliatin orang udah kayak cewe aneh kali ya, bawa barang banyak banget terus bolak-balik dan udah berantakan banget.

Drama di Gate

Naik Qatar Airways

Sampai di gate 7 akhirnya saya buka HP untuk kabarin MasBul kalau udah di waiting room dan kabarin keluarga juga. Ehh ternyata messenger saya rame dong bund.

Ada 2 orang yang berusaha telpon saya dan chat saya berkali-kali karena mau nitipin anaknya dan adiknya ke saya. Lantaran mereka pergi sendirian dan nggak ada temen, dan ini perjalanan pertama ke Eropa. Katanya anaknya baru berumur 17 tahun.

Snow woman kuli siok dong. Ada apa ini? Kenapa tiba-tiba ada yang mau nitipin manusia ke saya? Saya pun pergi sendirian, abis berdrama di airport, tiba-tiba mau dititipin anak dan adik.

Ditambah mereka misscall dan minta nomor whatsapp dengan chat bejibun. Sebelumnya kalau kakak, mba, tante, ibu pembaca di sini adalah satu orang situ, saya tidak bermaksud jelek sama sekali, saya hanya siok waktu itu.

Saya pun menjelaskan kalau saya pun sendirian dan maaf atas keterlambatan membalas chat karena abis kena drama. Which mereka pun bilang nggak apa-apa karena sudah berhasil menitipkan ke orang lain.

Yang jadi dilema untuk saya adalah kita nitipin barang atau menerima titipan barang dari orang lain aja sekarang takut, apalagi manusia? Saya tidak mengenal mereka dan saya sudah cukup deg-degan ke Eropa untuk pertama kalinya.

Wajar kah jika tiba-tiba anda, kamu, saudara sekalian, para pembaca diminta seperti itu atau meminta pertolongan seperti itu kepada orang lain? Sekali lagi saya hanya ingin tahu kalau lain kali ada kejadian lagi apa yang harus saya lakukan?

Karena saya sendiri dari kecil diajarkan untuk tidak menerima barang dari stranger atau menerima titipan barang dari orang yang saya tidak kenali. Apalagi manusia?

Di saat itu saya bersyukur karena saya terkena drama bagasi dan drama gate yang membuat saya tidak membuka HP. Tapi kalau saya membuka HP dan membaca itu dari awal, saya harus gimana?

Akhirnya Naik Qatar Airways Jakarta – Doha

Setelah drama itu akhirnya bisa masuk ke pesawat juga untuk on-boarding. Pesawatnya sepi, bisa duduk sendiri di satu baris jadi bisa bobo nyelonjor deh.

Perjalanan dari Jakarta ke Doha lancar dapet makanan dua kali dan makanannya enak-enak! Nggak dapet ice cream seperti yang biasanya aku baca dan bayangkan, tapi for sure makanannya enak. Aku adalah tipe orang yang bisa menyukai makanan pesawat HEHE.

Semua orang wajib menggunakan face shield yang udah dibagikan dan masker selama perjalanan. Sayangnya penumpang di depan saya bandel banget, face shield dan mask nya dicopot mulu bund! Haduh..

Untungnya dan semoga mas nya sehat-sehat aja ya bund. Karena lelah aku pun cuma tidur dan makan selama perjalanan.

Sampai di Doha not so empty. Airport cukup ramai dan penuh, bangkunya di batasi untuk social distancing. Toko-toko banyak yang tutup tapi mungkin juga karena saya sampai di sana pukul 5:00 waktu Doha.

Ada beruang besar yang jadi tujuan foto banyak orang. Tadinya aku pun mau megang tapi ke toilet dulu, setelah keluar ehh malah udah rame banget, ya udah deh tar aja tunggu pas pulang ke Jakarta.

Suasana waiting room Doha

Perjalanan dari Doha – Belanda Naik Qatar Airways

Setelah transit selama kurang lebih 2 setengah jam di Doha, akhirnya berangkat ke Belanda juga! YEAY.. Asli, seneng banget naik Qatar Airways soalnya berasa banget social distancing nya.

naik Qatar Airways

Lagi-lagi duduk sendirian dengan pesawat yang lebih kecil tapi masih berjarak. Tidur selama kurang lebih 2-3 jam terus nonton. Nah, menariknya di Qatar Airways kemarin ada complimentary WI-FI. Jadi sepanjang perjalanan aku bisa kontak sama MasBul dan keluarga di Indonesia.

Penerbangan cukup lancar ada sedikit turbulence tapi masih ok gitu. Agak laper dan nungguin makanan, ternyata baru dapet makan kayak sekitar satu jam sebelum landing.

Kali ini makanannya cuma makanan ringan dan karena takut kedingingan ditambah mamake nyuru minum wine mulu, jadi mintalah white wine ke mbanya. Drama pun di mulai hahaha..

sekitar 30 menit sebelum landing wine di gelas masih lumayan banyak, jadi langsung LEK aja deh biar abis, kan sayang dibuang. EHH TERNYATA JADI DRAMA BUND.

Perasaan excited ketemu mas bule setelah 9 bulan nggak ketemuan, pertama kali ke Belanda, dan efek wine mulai menendang. Di saat lagi antri mau keluar, berasa banget mau muntah.

Akhirnya pas bisa jalan buru-buru bilang ke flight attendant kalau mau ke lavatory karena ngerasa mual. EHH MALAH MUNTAH DI DEPAN TOILET DONG.

Udah gitu kan pake masker yaa, jadi ya udah lah ya nggak usah dijelasin dan jangan dibayangin. But anyway mas FA nya baik banget. Walau karpet pesawat udah amburadul, dia masih sabar banget.

Aku pun masuk ke toilet bersihin diri dan mas nya uda siapin 2 botol air mineral dan masker yang baru. Sambil bilang “that’s ok, you feel sick. It happened, no worries ya. You don’t need to feel bad at all.” Tentunya tetep feel bad dong ya.

Maafkan aku mas FA, kamu baik banget, terima kasih. Lesson learnt for me. Jangan minum dan feeling excited bersamaan wkakaka.

Sampai di Belanda – Imigrasi

Setelah selesai keluar dari Pesawat pas banget ada mobil airport yang mau bawa 2 orang (keluarga) karena ibu nya naik wheelchair yang dapet fasilitas dijemput gitu. Aku pun bertanya “can I join?” dan dibolehin hehe.

Sampai di imigrasi ngantri lumayan panjang sampai akhirnya giliranku. Di sana mas nya minta dokumen-dokumen lagi. Minta ditunjukin foto-fotonya dan ditanya tujuannya, setelah itu lolos deh!

Lewatin imigrasi, nunggu bagasi dan akhirnya ketemu sama Mas Bule yang udah nungguin di pintu kedatangan! SENENG BANGET!

Terima kasih Belanda untuk penyambutannya yang spektakuler di pesawat pada saat landing. Hopefully won’t happen again.

Be the first to comment

Leave a Reply